Situs Resmi DPP IAEI - Contact Center 021-3840059
Tetap Terhubung Bersama IAEI di Media Sosial Facebook , TwitterInstagram dan Youtube Channel dengan tagar #EkonomiIslam

The State Bank of Pakistan Menghilangkan Bunga pada Produk Pembiayaan

Updated: Selasa 4 Oktober 2016 - 8:26 Kategori: Perbankan Posted by: Santoso Permadi

ISLAMABAD: The State Bank of Pakistan (SBP) telah diubah peraturan untuk membebaskan bank syariah menggunakan tolok ukur berbasis bunga untuk beberapa produk pembiayaan mereka, langkah terbaru pemerintah yang bertujuan untuk meningkatkan keuangan Islam.

Meskipun larangan langsung pada pengisian bunga, benchmark berbasis minat digunakan sebagai referensi harga oleh mayoritas bank syariah, karena sebagian tidak adanya alternatif stabil dan banyak diterbitkan.

Dalam surat edaran, SBP mengatakan lembaga keuangan Islam harus menguraikan mekanisme penetapan harga alternatif mereka untuk skema pembiayaan partisipatif, menggantikan penggunaan Rate Ditawarkan Karachi Inter Bank atau kibor.

Sejak tahun 2004, bank sentral telah meminta semua bank untuk menggunakan kibor sebagai suku bunga acuan. Penggunaan benchmark tersebut dipandang sebagai kelemahan perbankan syariah yang menghambat adopsi yang lebih luas, khususnya di kalangan nasabah ritel.

Pemerintah, bagaimanapun, ingin membantu mengembangkan keuangan Islam, sektor yang sekarang memegang 11,4 persen dari seluruh aset perbankan dan 13.2pc dari semua deposito bank di negara ini.

pembebasan berlaku dengan segera ke mode partisipatif pembiayaan dikenal sebagai musyarakah, mudharabah dan wakala.

syariah kontrak tersebut terkenal tapi secara tradisional telah dikalahkan oleh murabahah, pengaturan biaya-plus-keuntungan di bidang keuangan Islam.

Berdasarkan kontrak murabahah, satu pihak setuju untuk membeli barang dagangan seperti komoditas atas nama lain, yang menjanjikan untuk membelinya pada setuju di mark-up.

Bahwa mark-up telah umum ditetapkan terhadap patokan keuangan seperti kibor atau LIBOR untuk penawaran dalam mata uang dolar.

Ini telah dikritik oleh beberapa ulama sebagai tidak cukup berdasarkan aktivitas ekonomi riil, prinsip utama dalam keuangan Islam.

Praktek ini tanggal kembali ke awal dari keuangan Islam modern di awal 70-an, dengan ulama memberikan berkatnya kepada apa yang dianggap sebagai tindakan sementara sampai alternatif bisa dikembangkan.

Di bawah arahan baru, bank harus memastikan kepatuhan dengan standar syariah yang diterbitkan oleh Akuntansi berbasis Bahrain dan Organisasi Auditing untuk Lembaga Keuangan Islam, dan harus menerima tanda-off dari papan syariah internal mereka 

Source : geo.tv

Editor : Bagus Fardianto

Tulisan: Bagus Fardianto