Situs Resmi DPP IAEI - Contact Center 021-3840059
Tetap Terhubung Bersama IAEI di Media Sosial Facebook , TwitterInstagram dan Youtube Channel dengan tagar #EkonomiIslam

Takwa sebagai Jalan Mendapatkan Cinta Allah

Updated: Rabu 30 Oktober 2019 - 0:29 Kategori: Hikmah Posted by: Achmad Rozi El Eroy

TAKWA yang sering kita dengar dari setiap khatib jum’at berkhutbah adalah melaksanakan perintah-perintah Allah dan menjauhi semua larangan-larangan-Nya. Takwa menurut bahasa adalah menjaga diri atau berhati-hati. Sedangkan menurut istilah syari’at, takwa diartikan seorang hamba menjadikan sebuah benteng bagi dirinya untuk melindunginya dari kemurkaan Allah dan siksa-Nya. Benteng tersebut ialah dengan melaksanakan perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya.Menurut Imam Al Hafizh Ibnu Rajab berkata, termasuk takwa yang sempurna adalah melaksanakan seluruh kewajiban dan meninggalkan segala bentuk keharaman dan syubhat lalu disertai dengan melaksanakan amalan Sunnah dan meninggalkan yang makruh, itulah derajat takwa yang sempurna.

Apapun arti dan definisi dari Takwa, secara prinsip yang harus dijadikan sebagai dasar seseorang bertakwa adalah ketika ia mampu secara ikhlas mengerjakan segala perintah-perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-larangan-Nya, maka itulah arti takwa yang mungkin bisa kita pahami. Secara definisi arti takwa memang hanya terdiri dari beberapa kalimat saja, tetapi pada tataran impelementasi, arti takwa tidak sesederhana yang kita bayangkan, takwa merupakan sebuah komplekasitas dari seluruh tindakan dan amal perbuatan seseorang dalam beribadah kepada Allah.

Takwa sesungguhnya adalah ketika kita bersungguh-sungguh menjauhi seluruh dosa, baik yang besar maupun yang kecil. Dan bersungguh-sungguh melakukan seluruh bentuk keta’atan, baik yang wajib maupun yang sunah dengan semampunya, dengan harapan semoga ibadah Sunnah yang kita lakukan dapat menutupi kekurangan yang ada pada saat melakukan kewajiban, dan menjauhi dosa-dosa kecil sebagai benteng yang kuat antara seorang hamba dengan dosa-dosa besar.

Kualitas ketakwaan seorang hamba sejatinya dapat dilihat dari sejauhmana ia dapat secara konsisten menjalankan apa yang diperintahkan Allah dan apa yang dilarang oleh-Nya. Semakin konsisten dalam menjalankan perintah-Nya, maka ia semakin tinggi kadar ketakwaanya kepada Allah.  Firman Allah,

“Maka bertakwalah kamu kepada Allah menurut kesanggupanmu.” (QS At-Tagabun [64]: 16).

Dan konsistensi keimanan tersebut haruslah didasarkan dan disesuaikan dengan tingkat kesanggupan dan kemampuan seorang hamba dalam melaksanakan nilai-nilai ketakwaan yang disyaratkan oleh Allah. Karena Rasulullah Saw dengan tegas menyatakan bahwa beragama sejatinya sesuai kesanggupan.

Perintah Bertakwa

Di dalam Al Qur’an terdapat banyak Perintah kepada kita untuk bertakwa kepada Allah. Seperti firman-Nya,

“Bertakwalah kepada Allah dan carilah jalan yang mendekatkan diri kepada-Nya” (QS. Al Maidah [5]: 35) Dalam surat lain, Allah berfirman, “Bertakwalah kepada Allah dan hendaklah kamu bersama orang-orang yang benar” (QS At-Taubah [9]: 119).

Perintah-perintah tersebut bukan saja sekedar perintah, tetapi Allah akan memberikan balasan dan ancaman (azab) bagi mereka yang bertakwa dan tidak bertakwa kepada Allah. Allah telah mengabarkan dalam firman-Nya, “Barang siapa bertakwa kepada Allah, Niscya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar dan memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka” (QS. Ath-Thalaq [65]: 3)

Bertakwa kepada Allah adalah awal dari segalanya, semakin tebal ketakwaan seseorang kepada Allah, maka akan semakin tinggi kemampuannya merasakan kehadiran Allah. Allah memerintahkan kepada kita untuk bertakwa dengan yang sebenar-benarnya takwa dan melarang kita untuk mati melainkan dalam keadaan sebagai orang Muslim. Firman Allah, ”Bertakwalah kepada Allah dengan sebenar-benar takwa kepada-Nya dan janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam.” (QS Ali Imran [3]: 102)

Perintah bertakwa, bersifat universal dan berlaku bagi seluruh umat Muslim yang berada dimana saja tanpa kecuali, karenanya kemudian dalam ayat lain Allah berfirman, “Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dari seorang yang satu…..”(QS. An-Nisaa’ [4]: 1)

Seorang hamba selalu diperintahkan oleh Allah dan Rasul-Nya untuk meningkatkan ketakwaan kepada-Nya dengan sebenar-benarnya takwa. Takwa merupakan tujuan manusia diciptakan Allah; yaitu beribadah dan menyembah Allah dengan jalan melaksanakan semua yang diperintahkan dan meninggalkan hal-hal yang dilarang oleh Allah. Seorang hamba yang beriman, ia dituntut untuk bertakwa, karena takwa merupakan bukti kepatuhan dan ketaatan seorang hamba terhadap Allah yang telah menciptakan dan memeliharanya. Perintah bertakwa bukan menjadi sebuah pilihan, tetapi ia menjadi sebuah keharusan yang mutlak.

Allah akan mengancam kepada mereka yang tidak bertakwa dengan ancaman yang keras, yaitu dicampakkan ia ke dalam neraka jahanam sebagai tempat kembali di akhirat kelak. Sebaliknya bagi seorang hamba yang secara totalitasnya bertakwa kepada Allah, Dia akan memberikan banyak keutamaan yang sangat besar, dimana salah satu keutamaan yang akan didapat adalah akan menjadi penghuni Surga. Firman Allah, “Barangsiapa yang bertakwa kepada Allah, niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluardan memberinya rizki dari arah yang tidak disangka-sangka.” (QS At Thalaq: 2-3)

Dan ingatlah bahwa Allah mencintai orang yang bertakwa, sehingga Allah akan selalu bersamanya dalam keadaan susah maupun dalam keadaan susah. Sebagaimana janji-Nya, “Maka sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertakwa.” (QS At Taubah [9]: 4)


Dan dalam ayat lain dikabarkan, “Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang bertakwa dan orang-orang yang berbuat kebajikan.” (QS An-Nahl [16]:128)

Seorang hamba yang bertakawa, maka ia akan selalu mendapatkan pertolongan dari Allah, dan Allah pun akan selalu memberikan pewrlindungan-Nya dari serangan musuh. Seorang yang bertakwa dengan benar, maka Allah juga akan menganugerahkan kemuliaan dan kehormatan, baik di dunia maupun kelak nanti di akhirat. Allah akan membalas semua amal ibadahnya dengan balasan Surga sebagai tempat ia kembali di akhirat. Seorang hamba yang taat kepada Allah, ia pasti akan melakukan dan melaksanakan ketataatannya kepada Allah dengan berbagai kondisi, karena taat kepada Allah tidak menjadi penghalang bagi siapapun dan dimanapun ia berada.

Rasulullah Saw dalam sebuah haditsnya telah menyampaikan bahwa, “Bertakwalah kepada Allah dimanapun engkau berada, dan hendaknya setelah melakukan kejelekan engkau melakukan kebaikan yang dapat menghapusnya. Serta bergaulah dengan orang lain dengan akhlak yang baik.”(HR. At Tirmidzi)

Ciri-ciri orang Bertakwa

Pertanyaan berikutnya bagaimana ciri-ciri orang bertakwa yang di cintai Allah? Seperti halnya dengan orang-orang yang beriman, mereka yang bertakwa pun memiliki seperangkat ciri dan sifat serta amalan yang senantiasa mereka lakukan yang itu merupakan jalan menuju kepada kebahagiaan dan keberuntungan. Ketika kita membaca Al Qur’an secara terus menerus dan memahami isi yang terkandung di dalamnya, tentu kita akan dengan mudah menemukan ciri-ciri dan sifat serta amalan orang-orang yang bertakwa. Dalam Al Qur’an disebutkan bahwa ciri-ciri orang bertakwa adalah;

Dalam surat Al Baqarah ayat 117, Allah menetapkan seperangkat ciri-ciri orang yang bertakwa, yaitu: beriman kepada Allah, beriman kepada hari akhir, beriman kepada Malaikat, beriman kepada kitab-kitab suci yang diturunkan Allah, beriman kepada para Nabi, memberikan harta kepada kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, para musafir, peminta-minta dan memerdekan sahaya. Kemudian ciri berikutnya adalah mendirikan shalat, menunaikan zakat, menepati janji, bersabar disaat melarat, menderita dan pada masa peperangan, jujur dalam segala tindakan baik perkataan maupun perbuatan.

Dalam surat Ali Imron ayat 15-17, Allah memberikan ciri-ciri orang yang bertakwa, yaitu: selalu mengingat Allah  dengan beriman kepada-Nya; memohon ampunan dari Allah; selalu berlindung dan meminta perlindungan dari siksa neraka kepada Allah; bersabar dalam melaksanakan keta’atan-Nya dan menjauhi keharaman-Nya dan sabar terhadap takdir Allah yang pahit; berlaku jujur; senantiasa ta’at dan khusyu; berinfak dan selalu memohon Ampunan Allah  pada waktu sebelum fajar. Begitu juga dalam Surat Al Baqarah ayat 1-4 terdapat ciri-ciri orang bertakwa, yaitu: beriman kepada yang ghaib; mendirikan shalat; menginfakkan sebagian rezeki; beriman kepada Al-Qur’an dan kitab-kitab suci yang ditutnkan sebelmnya dan beriman serta meyakini adanya Akhirat.

Menjadi orang yang bertakwa adalah keinginan semua orang Islam, tidak ada orang yang tidak mau bertakwa, semuanya menginginkan menjadi orang yang paling bertakwa. Semua orang ingin menjadi hamba yang dekat dengan Allah. Semua orang ingin memiliki ciri-ciri sebagaimana yang disebutkan diatas. Jika ada orang yang tidak ingin menjadi orang bertakwa, sesungguhnya ia sedang berada dalam kesesatan yang nyata.

Bagaimana Menjadi Orang yang Bertakwa?

Setelah kita mengetahui ciri-ciri dan sifat serta amalan dari orang-orang bertakwa, maka selanjutnya adalah bagaimana jalan agar kita dapat menjadi orang yang bertakwa? Atau menjadi golongan orang-orang yang bertakwa? Sehingga mendapatkan kecintaan dari Allah?

Yazid bin Abdul Qadir Jawas dalam bukunya Takwa Jalan Menuju Sukses Abadi memberikan jalan kepada kita agar kita bisa meraih predikat sebagai orang-orang yang bertakwa. Dimana jalan yang ditawarkan oleh Yazid bin Abdul Qadir Jawas adalah sebagai berikut:

1. Memperbanyak Ilmu Agama (syar’i)

Ilmu syar’i adalah sebab terbesar untuk meniti jalan menuju takwa kepada Allah, sebab dengan ilmu syar’i sajalah seseorang hamba mampu membedakan antara yang benar dan yang salah, yang baik dan yang buruk serta dapat selalu menahan diri dari hal-hal yang diharamkan dan berusaha untuk selalu mengerjakan perintah-perintah Allah. Allah berfirman, Katakanlah: "Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?" Sesungguhnya orang-orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran."(QS. Az-Zumar [39]:9)

Berdasarkan ayat tersebut diatas, dapatlah kita menjadikan memperbanyak ilmu agama melalui berbagai sarana untuk meningkatkan kualitas ketakwaan kita dihadapan Allah. Karena dengan ilmu yang dimiliki, seseorang dengan tegas membedakan mana yang baik dan yang tidak baik bagi dirinya dan lingkungannya. Tidak disebut berilmu seseorang jika ia tidak bertakwa, karena pada hakekatnya ketakwaan seseorang dilihat dari ilmu yang dimiliki.

2. Sungguh-sungguh Bertakwa Kepada Allah.

Allah akan menolong dan membukakan jalan bagi para hamba-hamba-Nya yang bersungguh-sungguh menuju jalan takwa kepada-Nya. Firman Allah mengabarkan,  “Wahai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dengan sebenar-benarnya takwa kepada-Nya, dan janganlah kamu mati kecuali dalam keadaan Muslim.” (QS Ali Imron [3]:102)

Begitu juga dalam firman-Nya yang lain Allah menegaskan kembali, “Dan orang-orang yang berjihad untuk mencari keridhaan Kami, Kami akan tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sungguh Allah beserta orang-orang yang berbuat baik.” (QS Al-Ankabut [29] : 69)

Kesungguhan menjadi indikator seorang hamba untuk meraih predikat takwa, dengan kesungguhan dan keseriusan dalam menjalankan seluruh perintah Allah dan rasul-Nya secara konsisten akan menghantarkan kita pada derajat takwa. Hanya mereka yang bersungguh-sungguh dalam mengamalkan ajaran Allah yang akan mendapatkan ketakwaan.

3. Mentadaburi Al Qur’an dan As-Sunah.

Orang yang senantiasa mentadaburi Al Qur’an dan As-Sunah ia akan selalu ingat kepada Allah dan akan selalu mendekat menuju keta’atan kepada Allah serta berusaha menjauhkan diri dari perbuatan dosa dan maksiat. Firman Allah menyatakan dalam firman-Nya, “Maka apakah mereka tidak memperhatikan Al Quran? Kalau kiranya Al Quran itu bukan dari sisi Allah, tentulah mereka mendapat pertentangan yang banyak di dalamnya”(QS. An-Nisa [4]: 82).

Orang yang banyak melakukan pembacaan dan kajian Al Qur’an dan As Sunah, secara langsung akan mendapatkan kedekatan dengan Allah. Baik ayat ayat kauniyah maupun kauliyah yang terdapat di dalam Al Qur’an. Terlebih jika kita dapat juga untuk mengamalkan apa yang terkandung didalam isi Al Qur’an tersebut dalam kehidupan sehari-hari.

4. Berdo’a.

Do’a merupakan sarana bagi seorang muslim untuk mendapatkan pertolongan dan penjagaan dari Allah, dan Rasulullah Saw pun berdo’a dan mengajarkan kepada umatnya untuk selalu berdo’a kepada Allah agar dikaruniai ketakwaan. Allah berfirman, “(Yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram.” (QS.Ar-Ra’du [13]: 28)

5. Berteman dengan orang-orang yang Bertakwa.

Berteman dengan orang-orang saleh mempunyai pengaruh yang besar dalam meningkatkan ilmu, iman dan takwa; kualitas takwa seorang muslim sangat ditentukan oleh orang-orang yang berada disekitarnya. Jika berada dalam lingkaran orang yang sering bermaksiat, maka tidak bisa dijamin kualitas ketakwaannya akan semakin baik atau tidak.

Dari sahabat Abu Sa’id al-Khudriy ra, dari Rasulullah saw, beliau bersabda: “Janganlah kalian berteman kecuali dengan orang yang beriman dan janganlah ada yang memakan makananmu kecuali orang yang bertakwa.”(HR Abu Daud dan Tirmidzi) Dalam hadits yang lain disebutkan oleh Abu Hurairah ra. ia berkata: Sesungguhnya Nabi saw bersabda: “Seseorang bisa terpengaruh oleh agama sahabat karibnya. Oleh sebab itu, perhatikanlah salah seorang di antara kamu dengan siapa ia bergaul.”(HR Abu Daud dan Tirmidzi)

6. Menjauhi Perbuatan Dosa dan Maksiat.

Konsekwensi dari takwa adalah meninggalkan perbuatan dosa dan maksiat. Karena meninggalkan keduanya itulah hakekat dari takwa. Orang-orang yang ingin mendapatkan derajat takwa, maka konsekwensi logisnya ia harus berani untuk meninggalkan perbuatan dosa dan maksiat. Firman Allah dalam Al Qur’an, “Jika kamu menjauhi dosa-dosa besar diantara dosa-dosa yang dilarang mengerjakannya, niscaya kami hapus kesalahan-kesalahanmu dan akan kami masukkan kamu ketempat yang mulia (surga)”.(QS An-Nisaa [4]: 32)

Dari ayat diatas dapat kita ketahui bahwa mereka yang menjauhi perbuatan dosa dan maksiat, Allah akan memberikan jaminan menghapus segala kesalahan-kesalahan yang ada. Dan itulah sebagai motivasi yang Allah berikan kepada hamba-hamba-Nya yang ingin menjauhkan diri dari perbuatan dosa.

7. Mengetahui Perangkap Dan Jebakan Syetan

Jika kita mampu mengetahui jalan-jalan yang dilalui setan serta mengetahui jalan masuknya kedalam jiwa kita termasuk sebab yang membantunya, maka hendaklah kita berhati-hati, sehingga tidak mungkin setan itu menyuruh kebaikan dan melarang dari kemungkaran. Firman Allah telah mengabarkan, “Sesungguhnya setan itu musuh bagimu, maka perlakukanlah ia sebagai musuh, karena sesungguhnya setan itu hanya mengajak golongannya agar menjadi penghuni neraka yang menyala-nyala”.(QS. Al Fathir [35]: 6)

Takwa kepada Allah adalah sebaik-baik bekal bagi kita untuk meraih kebaikan (maslahat) didunia dan diakhirat, takwa merupakan perisai yang dapat kita dijadikan sebagai tameng untuk melindungi diri dari azab Allah, yaitu dengan melaksanakan segala perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya sehingga kita menjadi hamba yang teguh melaksanakan peribadahan kepada Allah secara hakiki. 

Keutamaan Orang Yang Bertakwa

Dalam ketakwaan, seorang hamba akan memperoleh berbagai keberuntungan, kemenangan dan kebahagiaan yang sangat besar, baik di dunia maupun nanti di akhirat. Dan Allah menjanjikan hal tersebut secara jelas di dalam firman-Nya, diantara keberuntungan tersebut antara lain;

1. Mendapatkan tempat kembali di Surga

Allah dengan segala kekuasaan-Nya akan memasukkan orang-orang yang bertakwa kepada Surga yang dibawahnya mengalir sungai-sungai dan mereka berada dalam taman-taman yang indah dan penuh dengan kenikmatan. Sungguh Allah maha menepati janji terhadap hamba-hamba-Nya yang bertakwa. Firman Allah,

 “Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa itu ada di taman-taman dan sungai-sungai. Ditempat yang disenangi disisi Allah yang maha Kuasa.” (QS Qomar [54]:45-55)

2. Memperoleh petunjuk dan arahan dari Allah,

Allah memancarkan cahaya dihatinya demi membedakan mana yang hak dan mana yang bathil; Allah juga akan memberikan petunjuk kepada orang-orang yang senantiasa bertakwa kepada-Nya dalam keadaan dan kondisi apapun juga. Cahaya Allah yang dipancarkan kepada hamba-Nya yang bertakwa akan menuntun seorang hamba dalam jalan kebaikan.

3. Allah Memberi Jalan Keluar dan Kemudahan.

Orang bertakwa dijanjikan Allah akan mendapatkan kemudahan dalam setiap urusan yang dihadapinya, baik urusan di dunia maupun kelak di akhirat. Firman Allah mengabarkan, “Barang siapa bertakwa kepada Allah, Niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar”. (QS. At-Thalaq [65]: 2)

Dan pada ayat lain Allah menegaskan, “Barang siapa bertakwa kepada Allah, Niscaya Allah menjadikan baginya kemudahan dalam urusannya “(QS. Ath- Thalaq [65]: 4)

Sesulit apapun masalah yang menimpa seorang hamba, ketika ia bertakwa maka yakinlah Allah akan membantu dan memberikan pertolongan dalam bentuk jalan keluar yang tidak disangka-sangka.

4. Selalu Berada dalam Keridhaan Allah

Ketahuilah bahwa orang-orang yang bertakwa akan mendapatkan keridhaan Allah dalam setiap amal perbuatan yang dilakukannya, karena sesungguhnya orang bertakwa adalah orang yang takut akan kebesaran Allah. Allah berfirman, “Sesungguhnya Allah bersama orang-orang bertakwa” (QS. An- Nahl [16]: 16)

Ketika Allah sudah memberikan ridha kepada hamba-hamba-Nya, maka ketahuilah bahwa hal tersebut adalah puncak dari kecintaan Allah kepada hamba-hamba-Nya. Hanya orang yang dicintai-Nya saja yang diberikan ridha.

5. Allah Mengampuni Segala Kesalahannya.

Orang-orang yang bertakwa adalah mereka  yang memenuhi janji, berhati-hati terhadap  hal-hal yang telah diharamkan oleh Allah, mentaati Allah, dan mengikuti syari’at yang diturunkan kepada para penutup nabi, yaitu Muhammad Saw. Dan jika semua itu dilakukan dengan keimanan yang benar, maka Allah akan mengampuni dan menghaspus atas segala kesalahan yang pernah diperbuatnya.

Firman Allah, “Barang siapa yang bertakwa kepada Allah, Niscaya Dia akan menghapus kesalahan-kesalahannya dan melipat gandakan pahala baginya”. (QS. At-Thalaq [65]: 5)

Menjadi orang yang dicintai Allah adalah kebahagiaan yang sangat besar dan tak ternilai, dan Allah telah membuka jalan bagi kita bagaimana agar kita dapat meraih cinta-Nya, yaitu dengan menjadi orang yang bertakwa. Yaitu bertakwa dengan sebenar-benarnya takwa, menjalankan perintah-Nya dan menjauhi semua yang dilarang oleh-Nya. [*] 



comments powered by Disqus