Situs Resmi DPP IAEI - Contact Center 021-3840059
Tetap Terhubung Bersama IAEI di Media Sosial Facebook , TwitterInstagram dan Youtube Channel dengan tagar #EkonomiIslam

Alasan London Jadi Pusat Keuangan Syariah di Barat

Updated: Senin 5 Juni 2017 - 11:35 Kategori: Umum Posted by: Santoso Permadi

IAEI, LONDON -- Popularitas London sebagai pusat keuangan Islam muncul pada tahun 2013 saat Perdana Menteri David Cameron mengumumkan rencana untuk mengembangkan kota Inggris tersebut menjadi ibu kota keuangan Islam Barat.

Pada tahun 2014, London melangkah lebih jauh ketika Inggris menjadi negara pertama di luar dunia Islam untuk menerbitkan sukuk negara. Penjualan Sukuk Britania Raya secara luas dilihat sebagai keberhasilan karena menarik 2,3 miliar poundsterling atas perintah bank sentral, sovereign wealth funds, dan investor institusional lainnya. Sebagai bagian dari rencana strategis, pada 2015, Inggris menjamin sukuk yang diterbitkan oleh perusahaan penerbangan Emirates.

Dilansir dari The Market Mogul, Selasa (30/5), disebutkan, manfaat utama dari kebijakan ini adalah menarik tambahan likuiditas dari investor di Timur Tengah dan Asia yang berpegang pada prinsip-prinsip keuangan Islam.

Perbankan Syariah di Kota London

Meskipun sejarah London dengan keuangan Islam tampaknya sangat singkat, faktanya, kembali ke lebih dari 30 tahun lalu, karena bank Islam pertama diluncurkan di Inggris pada tahun 1982. Hampir dua puluh tahun kemudian, Pemerintah Inggris menghapus penghalang pajak untuk produk yang sesuai dengan syariah, yang bertindak sebagai insentif bagi investor dan penjamin emisi.

Akibatnya, pada tahun 2004, FSA menyetujui bank Inggris pertama yang benar-benar Islami. Pada 2017, Inggris memiliki lebih banyak bank dan kreditur Islam daripada negara Barat lainnya, dan selain itu, perbankan lokal juga telah meluncurkan sejumlah produk yang sesuai dengan syariah seperti rekening tabungan individu, deposito, skema pensiun dan rencana pembelian rumah.

Selanjutnya, pada bulan April 2017, perusahaan teknologi keuangan Islam berbasis di London, Yielder telah menjadi perusahaan pertama yang mendapat persetujuan peraturan di Inggris.

Kunci Kekuatan Kompetitif London

Apa yang ada di balik minat institusional ini dalam keuangan Islam? Terlepas dari jumlah bank yang menyediakan produk Syariah, London memiliki ekosistem finansial yang sempurna -pasar utang dan ekuitas yang besar dan sangat likuid, profesional berkualitas- pengacara dan bankir, regulator keuangan berorientasi bisnis dan pasar yang dikembangkan untuk instrumen manajemen risiko, seperti derivatif dan asuransi.

London Stock Exchange adalah tempat global utama untuk penerbitan sukuk. Menurut situs resmi LSE Group, lebih dari 48 miliar dolar AS telah meningkat melalui 65 penerbitan obligasi investasi alternatif di London Stock Exchange. Juga, London Stock Exchange mencakup sejumlah dana yang dirancang untuk investor yang mematuhi prinsip-prinsip keuangan Islam seperti Seri Indeks Ekuitas FTSE Shariah Global.

Dalam beberapa tahun terakhir, London telah berada di garis depan inovasi di bidang FinTech seperti cryptocurrencies, crowdfunding, layanan pembayaran, dan lainnya. Beberapa inovasi FinTech ini dapat dikombinasikan dengan keuangan Islam untuk menghasilkan produk yang lebih murah, lebih cepat dan pelayanan kepada pelanggan yang lebih personal. Pasar keuangan Islam di Inggris memiliki potensi tinggi karena saat ini ada sekitar 3 juta Muslim yang tinggal di Inggris. Namun, kebanyakan dari mereka tidak menggunakan produk yang sesuai dengan Syariah.

Persaingan dari Pusat Keuangan Lainnya

Pusat keuangan seperti Dublin dan Luksemburg juga memiliki ambisi untuk menarik layanan keuangan Islam. Lebih jauh lagi, pada bulan April tahun ini, Arab Saudi mencatatkan obligasi syariah terbesarnya, di Bursa Efek Irlandia, sehingga persaingan antara pusat keuangan Barat mungkin lebih kuat dari sebelumnya.

Namun, untuk saat ini, persaingan pusat keuangan saat ini tertinggal karena pasar mereka yang lebih kecil, lebih sedikit perusahaan yang mencari untuk membesarkan keuangan, mereka juga menurunkan jumlah profesional berkualitas dan kurangnya pengalaman dalam penjajakan pembiayaan tiket Syariah.

Satu hal yang pasti, jika London ingin mempertahankan posisi terdepannya dalam keuangan Islam, kota ini harus mematuhi undang-undang imigrasi yang fleksibel dan fokus pada menarik emiten asing dan pembangunan infrastruktur keuangan.

Sumber : Republika