Situs Resmi DPP IAEI - Contact Center 021-3840059
Tetap Terhubung Bersama IAEI di Media Sosial Facebook , TwitterInstagram dan Youtube Channel dengan tagar #EkonomiIslam

BMT Indonesia Banyak Diminati Asing

Updated: Senin 17 November 2014 - 8:57 Kategori: Siaran Pers Posted by: Ricky Dwi Apriyono

IAEI - Indonesia mendapatkan kesempatan untuk memperkenalkan model Islamic Microfinance yaitu Baitul Maal wa Tamwil (BMT), pada 11th Kuala Lumpur Islamic Finance Forum (KLIFF), 12 November 2014. Forum yang dihadiri delegasi dari puluhan negara tersebut merupakan sebuah forum keuangan Islam bergengsi dunia.

Kehadiran BMT berperan penting untuk mensejahterakan keluarga miskin. “BMT merupakan sebuah bentuk social enterprise dan didirikan untuk memberantas kemiskinan”, ujar Jamil Abbas, General Manager PBMT Social Ventures.

BMT Indonesia menjadi hal yang diminati negara lain pada acara tersebut. Hal ini bisa dilihat dari respon peserta dan hangatnya diskusi yang terbentuk. Dalam dunia keuangan Islam, Indonesia memang sudah dikenal dengan keberadaan institusi Islamic Microfinance yaitu BMT.

Banyak peserta mengagumi komitmen sosial BMT dan “BMT model” yang memungkinkan BMT untuk menjadi sebuah solusi pengentasan kemiskinan yang efektif dan sustainable. “BMT memang dilahirkan untuk memberikan pelayanan finansial kepada kaum yang unbankable dan membantu pengentasan kemiskinan”  kata Jamil dalam presentasinya di forum tersebut.

“Bank dan BMT memang memiliki bentuk dan peran yang berbeda sehingga semestinya Bank dan BMT menjalin kerjasama yang harmonis dan saling melengkapi demi terciptanya Islamic Finance yang komprehensif, mampu melayani semua lapisan masyarakat, dan juga mampu mewujudkan fungsi sosialnya”, ujar Jamil. Keberadaan BMT memang mendukung Financial Inclusivity di Indonesia dan nilai sosial dari keuangan Islam.

Jamil menambahkan, perhimpunan lembaga keuangan mikro syariah seperti PBMT (Perhimpunan BMT Indonesia) memainkan peran penting dalam mendukung pertumbuhan BMT di Indonesia karena kehadiran perhimpunan meningkatkan efisiensi dan produktivitas BMT dan membentuk sinergi antar BMT yang ada.

Indonesia adalah negara besar dengan sumber daya alam dan sumber daya manusia yang berlimpah. Apabila setiap bentuk lembaga keuangan syariah dapat menjalankan perannya dengan semestinya dan penuh amanah, dan dapat menjalin kerjasama dan sinergi, Insya Allah kemiskinan yang merupakan masalah besar Indonesia saat ini, dapat segera diatasi.